Rabu, 27 Oktober 2010

Nikmat nya tubuh mama pacarku

Aku udah punya seorang cewek……yah dia kan udah gede …tinggi banget anaknya. alkisah, aku pacaran ama dia lama banget, tapi aku belum pernah sekalipun bertemu engan keluarganya..dikarenakan dia tinggal dengan neneknya. Ibunya tinggal di luarkota untuk cari duit. Pertamanya aku kasihan lihat cewekku, bapaknya kan udah cerai ama ibunya. so dia tinggal sendiri sama neneknya.
Pernah sih sesekali ngobrol lewat telpon sama ibunya. enak juga sih diajak ngobrol, klihatannya kalo dari gaya bicaranya, dia masih muda banget, lalu aka tanyain ama cewekku, eh ternyata apa katanya?????
Umurnya masih 25..hehehe masih sexy tuh paling
Setahun sudah aku pacaran ma dia, sebut saja namanya rani. Aku ga tau kenapa nekad aja, pas suatu malam.
Aku ajak dia jalan2 keliling kota, pertamanya sih ga ada niatan apa2, tapi pas kita berhenti di suatu toko, aku ga sengaja lihat majalah yang agak senonok gitu deh.
otakku jadi kaco. nafsuku jadi semakin ga karuan..Tanpa ba bi bu, aku ajak aja si rina pulang. “Ayo rin kerumahku dulu, kita nyante dulu dirumah”, ajak ku.
setibanya dirumah, kayaknya emang kesempatan memihak padaku. Rumahku sepi banget
orang2 ga ada dirumah…..

Basa basi dulu deh ma rani “ran ibumu ga pulang yah?” tanyaku.
“pulang bulan depan mas, “jawab rani lugu.
“oh gitu yah?” ku tanggapi dengan bimbang,karena nafsuku udah ga tahan nih pingin segera meletus letus.
Langsung aja deh aku deketin dia pelan2, seperti biasanya kalo aku sedang ingin kissing.
dia juga membalas ciumanku dengan mesra dan penuh kasih sayang, tapi aku mencumbunya dengan penuh nafsu…
Tanganku mulai bergerilya di balik kaos ketat merk c59 itu, segera menerjang kebelakang untuk membuka Bra yang dipakainya.
Tanpa melepas kaosnya, aku udah melepas ikatan Branya …(orang buru2 yah gini ini)
Tak begitu lama, segera saja tanganku pindah kedepan, kuraba dengan halus kulit nya yang sangat mulus, sampa iakhirnya kurasakan bagian yang agak menonjol. 34 b
setelah kuremas pelan bagian yang kenyal itu, lalu aku raba sedikit bagian pucuk pentilnya
aku mainkan sedikit di bagian itu, eh dia mulai ga konsen dengan ciumannya, dia malah merem melek, mendesis seperti ular ketemu mangsanya….” SSSZZZZTTTTTT” desahnya yang bikin aku ngaceng banget
Ga sabar banget nih, rasanya ubun2ku udah mau pecah
Segera aja aku buka kaosnya beserta Branya…
Langsung aku lahap puntingnya, dan ku hisap hisap sampai dia menggerang “aaooouuhgghht”
Sebalah kiri ku hisap, sebelah kanan ku remas remas pelan.
Setalah cukup disebelah kiri segara saja aku hisap juga sebelah kanan…..
“Aaaaggghhttt, mas geli ah” rintihnya
“tapi enak kan dek?” tanyaku dengan canda
“iiiyyyaaa massss, aagghhhhtthh” dia mulai kehilangan pegangan
melihat dia lupa daratan, segera kuslipkan jemariku di balik celananya.
ohhh begitu hangatnya dan sangat basah disini
dia terlihat diam dan menikmatinya
semakin aku ingin memainkan klitorisnya
“aaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhh mas aaaahhhhhggggtt” rintihnya mengeras saat itu kudengar suara motor masuk ke garasi
segera saja aku dan rani langsung sadar…(padahal aku belum perawani dia)
kenapa kesempatan ga ada yah??/???? “sial” umpatku
well akhirnya aku ga berhasil perwani dia hahahaha(jangan kecewa, masih ada yang lainnya kok)
akhirnya, tiba hari dimana ibunya Rani pulang.
Aku ikut menyambut kedatangan Ibunya rani(sebut saja tante lia) di rumah tante lia sendiri.
ternyata tante lia benar2 masih muda n sexy banget……wajahnya ga jauh beda dengan anaknya
“Selamat datang Tante,”sembari kusalami tante lia, tercuim bau harum menusuk hidungku
“Oh iya, km yah pacarnya Rani?” Tanya nya dengan pandangan yang liar.
“Iya tante,” jawabku dengan sedikit grogi.
“tolong dong kamu bantuin rani angkat barang2 di taksi” dia memintaku
” baik tante,” segera saja aku angkat barang2nya.
(langsung aja di hari yang paling enak)
ku ambil motor, setelah aku berdandan rapi
aku niatnya sih apel kerumah rani,
tapi begitu aku sampai dirumah rani……………
kuketok pintu rumah rani…..apa yang aku lihat benar2 membuatku ga tahan.
Tante lia keluar membuka pintu dengan pakaian yang sangat minim, celana pendek 15 cm diatas lutut dan baju tanpa lengan…
“tante Raninya ada?” tanyaku dengan sopan dan halus.
“Aduh Rani tadi masih aku suruh ambil barang dirumah neneknya,” jawabnya dengan halus. wah padahal rumahnya si nenek jauh banget.
“dah dari tadi yah tante?” tanyaku penasaran.
“barusan berangkat nih, masuk dulu deh, ditunggu aja, toh dia juga ga lama, cuma ambbil barang,” sembari menyuruhku masuk.
“iya deh tante,” jawabku sangat sopan.
setelah aku duduk di kursi, tante membuatkanku minum, saat kulihat dari belakang…buseeeeeeettttt pantatnya…bikin ga tahan aja
“ini diminum dulu dek,” sambil menyuguhkan minuman dingin.
“iya makasih tante,” hehe
“Tante mandi dulu ya dek, gerah banget di sini,” minta izin dengan sedikit senyuman nakal.
“Iya tante biar saya disini aja,” keringat dingin keluar di seluruh tubuhku
sambil mengisi waktu luang, aku melihat2 foto2 yang ada di dinding….. foto masa kecil rani, foto bapaknya, dan foto masa muda tante lia.
Emang bener2 cantik masa muda tante lia..
Beberapa menit berlalu, aku mulai bosan melihat foto2 ini.
Aku beranjak dari tempatku melihat foto, ehhh ternyata….kamar mandinya ga ditutup rapat pintunya
Bergegas saja aku menuju pintu kamar mandi itu, aku menyelipkan pandanganku di balik pintu itu.
Disana terlihat tubuh yang indah dan begitu mulusnya tanpa bercak sedikitpun.
Beberapa menit berlalu, saat tante mulai menggosok badanya dengan sabun, torpedoku mulai terangkat, mulai ga mau diatur.
aku pegang saja torpedoku agar terasa enak gitu………
sampai2 aku tak sadar kalo tante udah mulai ambil handuk…..segera saja aku berlari ke kursiku, dengan sedikit membuat suara gaduh karena buru buru.
tante mulai berjalan kekamarnya……..
tak lama kemudian terdengar suara mamanggilku
“dek randy tolong kesini sebentar dong, bantuin tante….,” suara tante.
“iya tante,” dengan hati berdegub aku datang kekamar tante lia.
sesampainya di kamar, aku lihat tante memakai celana + bra, tapi branya ga di talikan.
“Tolong ini ikatin dong dek.” pintanya manja.
“ii iiya tante,” aku semakin gemetar.air liurku serasa habis aku telan terus.
terasa begitu halus kulit tante lia, seakan aku mau terus menyentuhnya, aku ga memasang Branya.
“lho dek, ayo dong cepet pasang, gimana sih?” pintanya.
“ooo iya tante, maaf,” aku terkejut, seakan di tampar seribu kali,
“Dek tadi apa ada orang masuk rumah?” Tanyanya menyela.
“Ga ada tuh tante. emang kenapa?” tanyaku penasaran.
“Ga, tadi kayaknya ada yang ngintip aku mandi deh.” ………
Wah aku semakin kalut., keringatku semakin bercucuran, untung saja aku udah selesai memasang Branya
“eeehh anuuu tante,,, giniii eeehhh,mmmmmm” aku mulai gugup
“anu kenapa? jangan2…………..,” tante mulai curiga.
“Tidak tante, aku tudak ngintip lho, aku ga tau sama sekali, bener deh, aku ga tau pokoknya” kegugupan ku semakin parah
“Lho ya, kok kamu gugup banget, santai aja…”sembari dia memegang pinggangku.
“kalo dek randy yang ngintip aku iklas kok,” langsung saja dilemparkannya tubuhku ke atas tempat tidur.
Aku tak bisa apa apa, hanyabisa menelan air liur yang sudah habis dari tadi.
Segera saja, dia ikut terjun di atas tempat tidur, dengan tanpa memakai pakaian.
Tepat berada diatasku.
Kembali dia tanggalkan bra yang aku pasangin tadi
“dek udah pernah ngerasaain belu?” tannyanya dengan tangannya mulai menggerayangi torpedoku yang udah menegang dari tadi.
“mmeemmmmmmmmmmmmmmhhhhhhhh” aku tak bisa berkata apapun.
Dia langsung aja mencopot ikat pinggangku beserta celanaku….sampai akhirnya torpedoku keluar semua tanpa ada yang tertutupi.
Dibuangnya celanaku dengan keras di bawah tempat tidur….
Dengan pandangan centil, langsung saja dia melahap torpedoku…..
Hangat sekali rasanya….. “ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh” rintihku pelan menikmati permainan tante lia.
dia sanngat prof dalam masalah ginian. maklumlah namanya juga udah tante
dilahap semua sampai tak tersisa, sampai2 dua telurku juga di jilat, ah bener2 nikmat.
Sekarang dia mulai mencopot celananya, tetapi mulutnya masih saja menjilati torpedoku, seakan dia tak mau membiarkan torpedoku istirahat barang sejenak.
Begitu celananya terlepas dari tubuhnya, dia memindah posisinya….
Kepalaku di apit oleh kedua pahanya. Terus dia tetap aja menjulati dan menghisap torpedoku.
Aku tak tau harus bagai mana. tapi begitu ada daging merah yang ditumbuhi bulu2 halus itu, segera saja aku juga menjilatinya dengan pelan dan lembut.
setiap lipatan kunikmati, ku julurkan lidahku kedalam,……..
ohhhh baunya benar2 nikmat………..
ku jilati klitorisnya, kupermainkan, g\ku gigit…
saat kurasakan tubuhnya mulai gemetar, semakin keras kupermainkan kliorisnya…………
tak lama kemudian
“aaaahhhhhhhhhhhh” tante lia merintih kecil, disertai kluarnya cairan hangat dan kental dari lubang indah itu.
Tak mau melewatkannya, ku jilat habis cairan itu.
“Ayo dek, tante udah ga tahan, gatal banget di dalam sana.” pintanya dengan mesra.segera saja dia berpindah arah, dia duduk diatas tubuhku, dan memasukan torpedoku ke dalam lubang indah itu.
“aaahhhh” rintihku kenakan. benar – benar hangat dan begitu sempitnya lubang vagina ini.

dia mulai bergerak pelan, naik turun, sembari menata tubuh.
Setelah mulai tertata. tempo gerakannya mulai dipercepat……..sampai terdengar suara..”plok plok plok,” suara pantatnya menepuk – nepuk pahaku.
“aaaahhh ahhh” tante mulai hilang kendali, merintih tanpa pedulikan apapun
Sampai 3 menit……….gerakan tante semakin keras,, tak tau kenapa, sangat keras gerakanya sampai akhirnya……
“AAAAAAAAAAAAAAAAAAHHHHHHHHHHHHHHHHHHHH,” terasa di atas torpedoku cairan hangat yang memenuhi lubang nikmat itu, memaksa torpedoku untuk keluar dari lubang itu,
tante tak bergerak sedikitpun, Terlihat dia lemas. lalu
“dek kamu di atas yah,” pintanya dengan memelas
“iya deh,” Segera saha aku berdiri dan pindah posisi.
Aku mulai memasukan torpedoku ke dalam lubang itu,
aku gerakan maju mundur dengan pelan…….
saat udah mulai lancar, aku sedikit menambah kecepatann pergerakanku…
kurasakan posisiku agak begitu tak nyaman. ku angkat kedua kakinya, berada di pundakku.
“aaaahhh dek, aaaaaaaahhhh kamu pinter dekm,” dengan wajahnya yang sangat menikmati permainanku.
“alah tante nih bisa aja.” sambil ku tersenyum….
“aahhhh dek aaaah ayo lebih cepat dek,” pintanya sambil dia menggigit bibirnye.
Akupun menjadi semakin menggila, ku pecepat gerakanku….
“Aaahh terus dekk kkkkk haaaaaaaahhhhhhhhhhhhh tuh kan keluar lagi tante,” sambil mempermainkan klitorisnya sendiri..
Aku tetap menggerakan torpedoku maju mundur walau apapun yang terjadi………
” Dekkkk dogy yu…” pintanya dengan terlihat sangat kelelahan..tapi juga sangat kenikmatan.
Tanpa banyak kata segera saja aku cabut torpedo ini……….
dia langsung memasang posisinya, dan terlihat dari belakan, daging merah yang merekah, yang membuatku terpana.
“ayo deeekk, kok malah bengong, masukin donk..bikin tante seneng,.” pintanya dengan genit.
“iya tante, maaf” aku malu banget, karena kurang banyak bicara.
segera kuhujamkan turpedo ku kedalam lipatand aging itu, serasa lain rasanya kalau lewat belakang.
“Aaahhh bener gitu dek ahhhh.” rintihnya menikmati.
” ahhh ahh enak tante, vagina mantap” aku sudah berani bicara……..
“aaaaaaaaahhhhhhhhhh tersu dek, tabah kecepatan dek” dengan menggrutu, dia meremas remas senduru susunya.
“aaaahhhh dek tersuuuuuuuuuuuuuuusssssssss” semakin keras menggrutu
tak lama, kurasakan, ada sesuatu yang mau keluar dari tubuhku, seakan tak mau ditahan, aku tak sanggup menahannya
aku semakin keras menghentak kan tubuhku,,
“aahhhh ayo dek aku juga mau keluar nih,,,,,,,,,’” keras banget suarnya..
sampai akhirnya
tak tertahan ” ahhhhhhhhhhhhhhhaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhh tante,,,, ga tahan ahhhaaaaaaaaaaahhhggggggttt ” kukeluarkan semua cairan sperma yang ada di tubuhku.
Rasanya seperti hilang semua energiku……………..
Kudiamkan beberapa detik torpedoku di lubang itu, sampai akhirnya kami berdua terkulai lemas………
akhirnya….acara apelku gagal, aku pulang, tapi aku puas bisa mlampiaskan nafsuku..

1 komentar: